www.AlvinAdam.com

Berita 24 Nusa Tenggara Timur

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Proyek "terang" alirkan listrik di 26 kabupaten

Posted by On 01.29

Proyek "terang" alirkan listrik di 26 kabupaten

Jakarta (ANTARA News) - Proyek "Terang", atau investasi pada energi baru terbarukan oleh komunitas, mampu mengalirkan listrik di 26 kabupten wilayah Indonesia Timur.
Berdasarkan data dari organisasi pembangunan internasional Hivos yang dihimpun Antara di Jakarta, Rabu, sebanyak 26 kabupaten tersebut tersebar di wilayah Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur dan Sulawesi Selatan.
Proyek tersebut menginisiasi sinergi dari pemerintah, swasta dan LSM dalam meningkatkan akses energi terbarukan. Total energi yang dihasilkan sebesar 60.68 KW dari energi surya dengan menyalurkan kepada 5.079 rumah tangga dan 25 sekolah.
Pendanaan sebagian juga didapat dari masyarakat yang terkumpul sebesar Rp 4,8 miliar untuk membangun 1.010 instalasi biogas.
Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) sendiri telah menggandeng keterlibatan berbagai komunitas masyarakat dan investor swasta untuk mengembangkan p otensi energi baru terbarukan (EBT) guna memenuhi elektrifikasi.
"Di Provinsi kami banyak potensi EBT, namun infrastruktur yang kurang memadai menjadikan realisasi pemenuhan kebutuhan listrik membutuhkan banyak biaya," kata Kepala bidang Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Pemerintah Provinsi NTT Boni pada kesempatan yang sama.
Oleh karena itu diperlukan sinergitas dari para komunitas yang aktif di masyarakat dan investor swasta untuk mewujudkan elektrifikasi di seluruh wilayah NTT.
Sementara itu dari dari lembaga swadaya internasional, Direktur Hivos Asia Tenggara Biranchi Upadhayana menekankan pentingnya energi baru terbarukan dalam pembangunan.
"Proyek kolaborasi seperti program `Terang` memegang peranan penting dalam memperluas cakupan EBT secara off-grid, menjangkau masyarakat desa terpencil, serta meningkatkan perekonomian," kata Biranchi.
Pada September 2017 Indonesia mencapai 93,08 persen rasio elektrifikasi, di mana hampi r semua wilayah dari Aceh sampai Sulawesi memeliki rasio rata-rata di atas 70 persen.
Sementara, di Nusa Tenggara Timur rasio elektrifikasi-nya hanya mencapai 58,99 persen. Fakta ini menunjukkan layanan energi belum inklusif.
Salah satu pembelajaran dari Sumba adalah pentingnya kerja sama dan kemitraan berbagai pemangku kepentingan dalam menghasilkan energi inklusif.
"Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat tidak hanya cukup dengan panel surya rumahan dan koneksi jaringan listrik. Pompa tenaga listrik tenaga surya membutuhkan strategi pendanaan yang tepat, begitu pula instalasi biogas," katanya.
Hivos sendiri merupakan organisasi pembangunan internasional yang berorientasi pada bidang kemanusiaan. Organisasi ini mencari solusi dengan menggandeng kerja sama dengan bisnis inovatif masyarakat dan pihak lainnya.

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Sumber: Google News | Berita 24 NTT

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »